Cerita Mesum Blowjobnya Ratih Dahsyat

Posted on

Cerita Mesum Blowjobnya Ratih Dahsyat – Selalunya aku dan Ratih hanya bercerita-cerita biasa saja. Tapi kali ini aku pun bercerita mengenai seks. Mula-mula Ratih malu-maluan untuk bercerita denganku. Tapi lama-lama kemudian dia pun ikut sama bercerita mengenai seks. Aku pun bertanya pada si Ratih mengenai BLOWJOB. Dengan malu-malu Ratih memberitahuku dengan tepat. Katanya sumber pengetahuannya datang dari video lucah.

Cerita Mesum Blowjobnya Ratih Dahsyat

Cerita Bokep  Blowjobnya Ratih Dahsyat – Ketika bercerita itu aku mula merapatkan badanku pada si Ratih. Semakin lama semakin rapat hingga pahaku bertemu pahanya. Tanganku naik kebahunya. Tetapi aku rasa lebih terangsang lagi. Tanganku kini menjalar turun keleher bajunya. Lehernya ku urut-urut lembut. Ratih memejamkan mata sambil berbunyi mendesah “Ah.. Ah.. Ss.. Ah ” mungkin merasa nikmat.
Sebaliknya suara si Ratih itu menambahkan rangsangan seksku dan aku semakin liar. Dari leher Ratih aku masukkan tanganku ke dalam leher bajunya. Agak sempit. Lalu ku buka butang bajunya yang atas.
Ratih memegang tanganku seperti menghalang tetapi dia tidak menarik tanganku. Bila bajunya terbuka, tanganku pun menjalar masuk merayap kedadanya. Rupa-rupanya Ratih tak pakai BH. Katanya dia tak suka pakai BH pada waktu petang dan malam. Sasaran tanganku adalah buah dadanya yang besar, mekar dan ranum. Buah dadanya itu ku remas-remas lembut.
Aku rasa amat geram dengan kemekaran buah dadanya. Hampir keseluruhan tapak tanganku dapat menampung buah dadanya itu. Dimaktab ketika itu ramai guru-guru pelatih perempuan mempunyai tubuh yang montok dan buah dada yang mekar.
Salah seorang daripadanya adalah hjh girl yang mempunyai buah dada idaman para jejaka maktab. Ketika ini Ratih terkulai layu tersandar ditubuhku. Matanya terpejam rapat. Aku mula bermain-main dengan puting susunya. Putingnya yang lembut itu ku main-mainkan dengan hujung jari telunjuk dan kemudian ku gentel dengan ibu jari. Ketika ini Ratih mengerang kenikmatan.
“Aaahh.. Ss.. Aaahh..” erangannya menambah rangsangan seksku lagi..
Aku rasa tak puas hati. Ketika tanganku beremas buah dada Ratih, baju Ratih belum terbuka sepenuhnya. Aku pun membuka semua butang bajunya. Lalu tersembol dua bukit mekarnya yang bulat dan ranum dengan puting yang kemerah-merahan.
Aku yang belum pernah melihat susu perempuan pun rasa geram. Aku remas lagi susunya itu.. Aku urut.. Aku usap.. Aku belai.. Semua aksiku membuatkan Ratih semakin terkulai layu terkapar-kapar.. Apabila sedar buah dadanya terdedah (setelah 2 menit ku buka) Ratih coba hendak menutup dengan tangannya.
“Malulah bang” kata Ratih.
Cepat-cepat aku pegang tangannya lalu ku tarik ke arah bawah pusat atau lebih tepat lagi ke arah zip seluarku. Ratih seperti tahu apa yang perlu dibuat. Diluar seluarku Ratih mengurut-urut zakarku yang 50% tegang. Aku rasa enak sekali. Aku mengharapkan kulit tapak tangan Ratih akan bersentuh dengan kulit zakarku.
Dua menit kemudian Ratih membuka zip seluarku perlahan-lahan. Aku rasakan degupan jantungku dan Ratih semakin kuat. Ratih menyeluk ke dalam zip seluar. Kali ini tangannya mengurut-urut zakarku didalam seluar tapi masih diluar seluar dalam.
Baru 5 kali urut Ratih pun menarik seluar dalamku dan mengeluarkan batang zakarku yang sudah 80% keras. Terpacaklah berdiri batangku sepanjang 6 inci. Ratih pun memegang dan mengurut-urut batangku dari bawah hingga kekepala butohku.
Ketika sampai dikepala butohku, tangan Ratih berpusing-pusing dikeliling kepala zakarku. Aku rasa amat seronok sekali. Rasa khayal dan ghairah. Lalu Kepala Ratih ku tarik rapat dan kami pun berciuman panjang.
Kamu bermain lidah sambil aku menghisap-hisap lidahnya. Ratih merasa seronok apabila lidahnya ku hisap. Kami terus berciuman sambil aku meremas kedua-dua buah dadanya dan Ratih bermain dengan kepala butohku.
Kemudian tangan kananku coba merayap masuk ke dalam baju jubah (baju panjang) kelubuk dicelah pahanya. Mula-mula aku hanya meraba diluar seluar dalamnya. Aku rasa tak puas. Aku coba masukkan tanganku ke dalam seluar dalamnya. Cepat-cepat Ratih menghalang.
“Abang.. Tak perlu.. Biar Ratih saja yang buat pada abang ” kata Ratih.
Aku pun menarik tanganku kembali dan hanya bermain diluar seluar dalamnya. Walaupun hanya diluar seluar dalamnya, namun aku lihat Ratih kenikmatan. Matanya terpejam layu, tubuhnya semakin tersandar ke tubuhku.
Tiba-tiba Ratih berhenti mengancakkan (onanikan dengan tangan) zakarku lalu merenung zakarku sambil menjeling padaku. Kemudian perlahan-lahan Ratih menundukkan badannya sehingga kepalanya berada diatas kepala butuhku.
Ratih lalu memasukkan kepala zakarku ke dalam mulutnya lalu menghisapnya macam menghisap aiskrim yang sedap. Kali ini aku pula yang terkapar dibuat oleh Ratih sayang. Perlahan-lahan kepala Ratih turun dan naik berulang kali.
Cerita Dewasa Blowjobnya Ratih Dahsyat – Ratih kelihatan agak kaku sedikit. Katanya ini adalah baru pertama kali dia menghisap zakar lelaki. Selama ini dia hanya menonton VCD dan mpg dari internet. Didalam mulutnya lidah Ratih menekan kuat ke atas ke arah batangku. Paling menyeronokkan apabila baldu lidahnya menekan bawah kepala butohku. Lepas tu Ratih mengeluarkan kembali zakarku dari mulutnya.
Kali ini Ratih menjilat-jilat pula kepala butohku. Aku rasa teramat geli sangat apabila Ratih menjilat-jilat lubang zakarku. Punggongku terangkat-angkat menahan nikmat. Ratih seperti suka melihat keadaanku begitu.
Lalu Ratih pun menjolok-jolok lubang zakarku dengan hujung lidahnya sambil tangannya mengurut-urut batangku ke atas dan kebawah. Kemudian lidah Ratih beralih ke arah batangku pula. Batangku dijilatnya dari bawah hingga kehujung kepala.
AKu rasa amat seronok. Aku pun menarik baju Ratih hingga terbuka lalu keletakkan diatas meja. Kelihatan tubuhnya yang puteh kemerahan dan montok berisi pejal (tidak gemuk dan tidak pula kurus).
Sememang Ratih kekasihku itu seorang yang aktif sukan ketika petang hari. Tempat mereka bermain adalah dewan maktab. Kalau pada hari jumaat, guru-guru pelatih perempuan akan menggunakan dewan tersebut dari pagi hingga kepetang. Ketika petang kami akan mengambil kesempatan berdatang didalam kuliah. Tiada siapa peduli dengan kehilangannya kerana masing-masing sebok beriadah.
Aku merasa amat geram lalu kedua-dua tanganku mendakap kedua buah dadanya yang tergantung-gantung. Aku terus meremas, mengusap, membelai dan mengurut-urut lembut buah yang mekar ranum itu. Ratih masih meneruskan tugasnya menghisap butohku. Sekejap-sekejap kepalanya turun naik, sekejap lagi kedepan dan kebelakang. Baru aku tahu rupa-rupanya Ratih kekasihku ini pun ada kehebatan sebenarnya.
Beberapa menit kemudian aku rasa buthohku seperti nak meletup. Kepala buthku semakin kembang. Aku rasa seperti ada sesuatu yang nak memancut keluar. Aku sebenarnya ingin merasa bagaimana jika airmaniku memancut didalam mulutnya.
Tetapi aku tak mau mengotorkan mulutnya yang halus dan sedap itu. Dengan berat hati aku pun memaklumkan pada Ratih yang aku akan climaks. Ratih pun mengangkat tubuhnya kembali. Ketika inilah baru aku dapat melihat dengan tepat lagi 2 buah dadanya yang tergantung mekar dan kencang itu.
Aku rasa geram kembali. Lalu ku sembamkan mukaku kedadanya dan putingnya ku jilat-jilat. Ratih memeluk kepalaku lebih rapat kedadanya sambil mengerang-ngerang halus.
“Abbaangg.. Sss.. Aaahh.. Sss.. Ahh.. ” erangan Ratih.
Kemudian putingnya ku hisap dan ku nyonyot dengan rakus. Ratih semakin kuat mengerang sehingga lehernya terdongak ke atas. Lalu aku pun mengenakan LOVE BITE pada dadanya dan lehernya yang halus berseh. Ratih semakin mengeliat apabila aku menjilat lehernya dari depan hingga kebelakang telinganya.
Setelah puas aku pun mengingatkan Ratih supaya menyambung kembali tugasnya untuk memuaskan aku. Ratih pun menyuapkan kembali kepala zakarku ke dalam mulutnya. Baru semenit Ratih mengulum kepala butohku, aku rasa seperti airmaniku hendak memancut semula.
Aku menarik kepala Ratih. Ratih seperti faham dan dan berhenti mengulum. Kali ini dia menggunakan tangannya pula mengancakkan (onani) butohku. Makin lama, semakin hampir airmaniku hendak memancut. Aku menarik tubuh Ratih rapat serapat-rapatnya pada ku sambil tanganku meremas-remas buah dadanya. Beberapa saat kemudian..
SPLASH.. SPLASH.. SPLASH.. SPLASH..
“Arghh ss argghh ahh” aku mengerang kenikmatan sebaik saja airmaniku memancut hebat.
Ketika itu kami duduk dikerusi. Aku memejamkan mata menahan nikmat yang bukan kepalang. Rupa-rupanya adalah lebih nikmat lagi jika perempuan yang mengancak (onani) butoh lelaki daripada melakukan sendiri..
Beberapa menit kemudian baru aku rasa tenang dan tenteram. Aku tengok meja depanku ditompoki dengan beberapa titisan airmaniku yang memancut kuat tadi. Memancut kuat kerana ini adalah kali pertama zakarku disentuh perempuan. Tangan Ratih pula berlumuran dengan airmaniku.
“Banyak juga air abang tu..” kata Ratih sambil menunjukkan tangannya yang berlumuran airjusku.
Dilantai pulak banyak bertompok-tompok air pekat puteh. Ratih pun membersihkan tangannya dengan tisu. Lepas itu kami pun cepat-cepat membersehkan meja dan lantai yang terkena airmaniku. Kami pun segera beredar dari kuliah. Ketika keluar dari kuliah aku terjumpa dengan kawan aku Mr. Pepsi yang sedang duduk ditangga bangunan bersama kekasihnya JOY. Rupa-rupanya mereka pun sedang berdatang.
“Eh lama juga kau.. Minta kunci kuliah” kata Mr Pepsi bila nampak aku keluar dari kuliah dengan Ratih.
Lepas tu mereka pun masuk dalam kuliah aku dan kunci pintu. Aku yakin mereka pun buat sama seperti yang kami buat. Kata Ratih dia pernah tengok diatas meja dibilik JOY ada kondom. Nampaknya mereka lebih teruk lagi. Inilah kebaikannya memegang kunci kuliah.
Cerita Sex Blowjobnya Ratih Dahsyat – Semenjak hari itu Ratih akan memuaskan nafsuku dengan mulut dan tangannya setiap kali kami datang. Setiap kali datang tangan Ratih akan meliar didalam seluarku mengeluarkan apa yang patut dan sebagai balasannya tanganku pula meliar didalam celah bibir lubuk nikmatnya.
Rasa menyesal pulak kerana tak mengurat Ratih semenjak dari tahun 1 lagi. Kata Ratih, dia memang meminatiku semenjak tahun satu lagi. Tapi malu nak mulakan dulu. Tapi kami berpisah apabila keluar dari maktab perguruan. Kerana Ratih dihantar kedaerah Bel sementara aku di Daerah Bru dan Mu.
Cerita Saru Blowjobnya Ratih Dahsyat – Namun kami sering bertelefon dan selalunya Ratih akan membisikkan kata-kata berahi dan erangan halus ditelefon. Hasilnya aku lebih rasa nikmat apabila mengancak (onani) butohku ketika bertelefon dengan Ratih.
Sehinggalah suatu hari Ratih menelefonku sambil menangis teresak-esak memaklumkan yang dia dipaksa kahwin dengan pilihan orang tuanya. Sedih memangg sedih tapi aku sudah merasai manisnya bercinta dengan Ratih.
agen bola tanpa deposit inibet188